Ilmu Hikmah Instan

ilmu hikmah instan-supranatural- metafisika-parapsikologi-paranormal-riyadhohayatkursi.com-langit-angkasa-sedekah-ayat kursiBeberapa waktu yang lalu saya menyempatkan diri untuk refreshing dengan jalan-jalan untuk menyegarkan badan dan pikiran dari kepenatan pekerjaan. Dalam refreshing tersebut saya sempat mampir di sebuah kios yang menjual berbagai macam majalah, tabloid, koran dan surat kabar. Kemudian saya mengambil sebuah majalah yang berisikan tentang dunia ghaib/gaib, misteri, supranatural, parapsikologi, metafisika, mistis, tenaga dalam dan okultisme/occultism. Iseng-iseng saya buka halaman demi halaman majalah tersebut. Isinya selain cerita misteri juga iklan-iklan perguruan ilmu hikmah dan paranormal dengan berbagai macam gelar dan predikat.

Iklan-iklan tersebut menawarkan benda-benda bertuah dan berbagai keilmuan yang salah satunya adalah ilmu hikmah instan. Dimana dengan ilmu hikmah instan tersebut seseorang akan bisa menguasai ilmu terawangan, ilmu kebal, ilmu pengasihan dan masih banyak macam ilmu kesaktian lainnya yang berkaitan dengan ilmu hikmah. Dimana iklan-iklan sejenis juga bisa ditemui di berbagai media yang berisikan sama seperti di tabloid, koran, surat kabar maupun di internet.

Dengan melihat dan membaca iklan-iklan yang terpasang di majalah tersebut saya seperti kembali ke masa 30 tahun yang lalu pada saat saya masih suka berburu dan belajar ilmu-ilmu seperti yang ada di dalam iklan tersebut. Tetapi saat itu saya tidak mengenal dengan istilah ilmu hikmah instan. Yang saya tahu untuk menguasai ilmu-ilmu tersebut saya harus menjalani proses berupa adab dan tata cara yang berbeda dari masing-masing keilmuan yang berbeda pula. Saya juga masih ingat bagaimana saya harus mengulang metode latihan pernafasan yang sama minimal selama hampir satu tahun untuk bisa mendapatkan hasil dalam satu tingkatan di salah satu perguruan bela diri pernafasan. Jadi tidak dengan cara instan.

Sebenarnya ilmu hikmah tidak berbeda dengan ilmu-ilmu yang lain seperti dalam bidang akademis. Bila di ilmu akademis ada jurusan ekonomi yang meliputi manajemen dan akuntansi, jurusan teknik yang meliputi teknik sipil, teknik elektro, teknik elektronika, teknik industri, teknik kimia dan lain sebagainya. Di mana dalam mempelajarinya perlu waktu dan proses yang tidak bisa dikatakan instan untuk bisa menguasainya dan menjadi mahir. Termasuk bagi anda yang belajar ilmu hikmah dengan cara atau metode isian atau transfer energi, setelah selesai isian atau transfer energi tetap ada proses belajar untuk bisa menjadi mahir dan menguasai dari masing-masing keilmuan yang menjadi bagian dari ilmu hikmah tersebut. Jadi tidak serta merta langsung bisa dan menjadi pakar atau tenaga ahli kemudian langsung bisa membuka profesi menjadi paranormal atau ahli spiritual.

Akhirnya semua kembali lagi kepada proses belajar. Demikian juga berdasarkan keilmuan para lulusan akademis tersebut juga akan bekerja berdasarkan bidang keilmuan yang disebut dengan Profesi. Meskipun untuk saat ini banyak sekali para sarjana yang lulus kuliah bekerja tidak sesuai dengan bidang keilmuan pada saat di bangku kuliah.

Dalam sebuah profesi masing-masing punya spesialisasi, sebagai contoh seperti halnya praktisi kesehatan. Praktisi kesehatan di Indonesia ada dokter, perawat dan bidan. Untuk dokter masih ada dokter umum dan dokter spesialis. Dalam bidang spesialisi kesehatan ada spesialis penyakit dalam, spesialis urologi, spesialis andrologi, spesialis anak, spesialis THT, spesialis saraf, spesialis mata, spesialis kulit, spesialis bedah mulut dan lain sebagainya. Untuk predikat ada dokter kulit, dokter kandungan, dokter gigi dan lain sebagainya.

Sama halnya dalam ilmu hikmah, masing-masing pelaku dan praktisi ilmu hikmah pasti mempunyai salah satu keahlian atau kemahiran di dalam salah satu keilmuannya. Ada yang mahir dalam ilmu pengobatan, ilmu kesaktian, kejadugan dan kadigdayan, ilmu terawangan, ilmu rajah dan lain sebagainya.

Sebagai contoh KH. Maksum Jauhari yang lebih dikenal dengan sebutan Gus Maksum dari Lirboyo Kediri beliau sangat menguasai dalam bidang ilmu kesaktian, kejadugan dan kadigdayan. Tetapi beliau kurang menguasai dalam ilmu pengobatan. Karena dari awal belajar Gus Maksum yang dipelajari adalah tentang ilmu kesaktian, kejadugan dan kadigdayan selain juga ilmu agama. Sebagai contoh lagi, pada saat saya belajar di salah satu perguruan bela diri pernafasan hasil latihan saya dengan hasil latihan teman satu perguruan saya berbeda. Saya unggul di ilmu getaran dan teman saya lebih unggul di ilmu power untuk mematahkan benda-benda keras.

Dan itu juga berlaku juga untuk praktisi spiritual atau ilmu hikmah. Mereka masing-masing pasti ahli di salah satu bidang ilmu hikmah. Tidak bisa menguasai semua bidang ilmu hikmah dan menjadi mahir, ahli atau pakar dalam semua bidang ilmu hikmah.  Mengapa bisa demikian ? Semua itu dikarenakan masing-masing orang memiliki bakat atau talenta sendiri-sendiri. Sederhana dan mudahkan jawabannya… Dan memang begitulah adanya.

Sumber  :  Rahasia Riyadhoh Ayat Kursi

Berbagilah dengan teman-teman anda tulisan ini di Facebook, Twitter, Email dan lainnya dibawah ini. Semoga menjadi keberkahan dan keberlimpahan Ridho Allah untuk kita semua.